My waiting list

Betullah fatwa pujangga yang berkata ‘Bila terasa banyak kerja, biasanya anda akan end-up dengan tak siapkan walau satu pun kerja tersebut’. Fatwa kepala sendiri yang berkata-kata. Maka, dengan ini aku isytiharkan cuti anjal waktu petang ni terhadap diri sendiri. Aku buat waiting list. Oh, senarai menunggu. Bunyi hebat. Senarai apa? Senarai menunggu kerja-kerja yang wajib, sunat dan harus untuk disetelkan. Yang makruh? Hah, yang tu aku tengah buat ni. Menaip-naip entri di kala kerja bertimbun tinggi macam Gunung Ledang. Ehh tak la tinggi sangat, macam Bukit Broga je kot.  

Tahukah anda, fatwa pujangga juga ada menyatakan bila kita buat waiting list @ TO-DO-LIST, dan bila benda2 yang dah dilistkan tu setel lalu anda strike @ potong dia, satu keseronokan akan timbul. Tak caya? Masa tingkatan 2 dulu aku pernah buat, ada satu buku lagi, dan hasilnya aku seronok buat kerja2 tu, dan dapat PMR 9A. Hehe, apa kaitan?. Dan sekarang, aku ada 3 helai kertas dengan waiting list berisi kerja2 untuk disetelkan, ada kemungkinan tak aku akan jadi lebih cemerlang gemilang dan terbilang? Ahaha.

Okeyyy, nampaknya si waiting list ni dah tak sabar2 nak mintak aku strike diorang. Em masalahnya, waiting list ni cacamerba. Bercampur baur yang mana wajib / sunat / harus / makruh untuk disetelkan dulu. Oh TIDAK Tidak tidak. Takkanlah aku kena buat senarai menunggu @ to-do-list yang baru? Gear asyik kat P ni, bila nak tukar gear D????????

Advertisements

2 responses

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s